Kami Tidak Akan Pernah Melihat Lagi Dana Visi Teknologi $100 miliar dari SoftBank Atau Siapa pun

  • 7 min read
  • Mei 21, 2020
Dana Visi, Dana Visi Forex, Dana Visi Teknologi, Dana Visi Bitcoin

Kurang dari setahun yang lalu, Dana Visi SoftBank senilai $ 100 miliar sepertinya adalah yang pertama dari banyak.

Konglomerat Jepang sudah mulai mengumpulkan Dana Visi kedua dan CEO Masayoshi Son berbicara tentang menciptakan dana pengganti setiap dua hingga tiga tahun.

Namun, sekarang, dengan dana pertama yang melaporkan kerugian besar, tampaknya diragukan bahwa SoftBank akan menutup dana kedua, apalagi yang ketiga atau keempat. Pada konferensi pers pada hari Senin, Son mengakui bahwa, berkat kinerja buruk dari Dana Visi pertama, SoftBank tidak dapat menarik investor untuk tindak lanjut dan mengisyaratkan bahwa seluruh visinya mungkin berada di atas es untuk saat ini. Saya akan melangkah lebih jauh.

Saya pikir SoftBank telah membunuh seluruh konsep – tidak hanya untuk dirinya sendiri, tetapi untuk perusahaan lain yang mungkin cukup gila untuk mempertimbangkannya. Itu karena kerugian multi-miliar dolar dana baru-baru ini hanya menyoroti apa yang seharusnya jelas selama ini – Dana Visi tidak pernah masuk akal dalam teori atau dalam praktik.

Mungkin bukti terbaik dari itu adalah bahwa sementara beberapa perusahaan modal ventura tradisional telah mengumpulkan dana lebih besar dari biasanya – terutama Sequoia dengan Global Capital Capital Fund III – dan beberapa manajer ekuitas swasta juga telah meningkatkan beberapa kendaraan berukuran jumbo, bahkan tidak ada yang mencoba untuk mengumpulkan dana di mana saja dekat dengan ukuran Dana Visi. Dana Sequoia, misalnya, hanya memiliki dana komitmen sebesar $ 8 miliar. Perusahaan seperti Sequoia atau Benchmark, dengan rekam jejak keberhasilan, dapat dengan mudah mengangkat raksasa, kendaraan seperti Vision Fund jika mereka mau, kata Dan Malven, direktur pengelola 4490 Ventures.
“Ada beberapa manajer ventura luar biasa di dunia,” kata Malven. “Jika masuk akal untuk mengelola Dana Visi $ 100 miliar, mereka mungkin akan melakukannya.”

Awalnya Son tampak akan mengganggu industri Dana Visi 

Tentu saja, 20-20. Jika Anda percaya pada laporan pers awal yang sering terengah-engah, megafund SoftBank tampak siap untuk membentuk Dana Visi kembali industri modal ventura yang tersembunyi. Dengan begitu banyak uang yang tersedia, konglomerat Jepang dapat melompat memulai seluruh sektor dan teknologi baru. Perusahaan dapat menjadi pemain dominan di industri mereka bukan karena teknologi atau produk unggulan mereka, tetapi hanya karena mereka memiliki akses ke kumpulan besar uang SoftBank.
Dan Son tampaknya hanya orang yang memimpin tuntutan itu. Lagipula, dia adalah visioner di belakang Yahoo Jepang, telah menunjukkan keinginannya dengan taruhan awal pada Alibaba dan pendirinya Jack Ma, dan telah membantu membawa iPhone ke negara asalnya, bahkan membangun jaringan seluler untuk meyakinkan Apple agar mengizinkannya lakukan Dana Visi. 
Tetapi laporan-laporan awal  tentang Dana Visi itu umumnya menghilangkan beberapa detail catatan Putra yang tidak terlalu bagus. Dia memiliki kecenderungan untuk melakukan investasi dengan firasat. Dia membuat sejumlah taruhan buruk selama booming 1990-an, dan ketika mereka memburuk dengan dot-com bust, dia kehilangan bajunya. Memang, kekayaan pribadinya anjlok oleh $ 75 miliar yang dilaporkan dan SoftBank hampir bangkrut.
Laporan-laporan itu juga tampaknya tidak menghabiskan banyak waktu untuk memeriksa dengan tepat bagaimana Dana Visi akan bekerja dalam praktiknya. Satu hal untuk memiliki $ 100 miliar yang Anda inginkan. Ini hal lain untuk mengetahui bagaimana menginvestasikan uang sebanyak itu. 
SoftBank mengatakan pihaknya berencana untuk berinvestasi dalam teknologi mutakhir, terutama dalam hal-hal seperti kecerdasan buatan dan robotika, sekuensing genom, semikonduktor, dan realitas virtual. Dan rencananya adalah untuk melakukan investasi Dana Visi masing-masing setidaknya $ 100 juta dan seringkali jauh lebih besar.
Kenyataannya agak berbeda. Sementara dana visi Vision Fund telah berinvestasi di beberapa perusahaan pemula yang menjadi pelopor teknologi, banyak dari investasi terbesarnya adalah di perusahaan-perusahaan yang sedikit lebih pejalan kaki. WeWork, Uber, dan DoorDash semuanya menggunakan teknologi dalam operasi mereka, tetapi mereka benar-benar hanya memperbarui versi real estat komersial, taksi, dan layanan pengiriman makanan yang diferensiasi intinya bukan kekayaan intelektual mereka tetapi kemampuan mereka untuk menjual lebih rendah atau tumbuh lebih cepat daripada pesaing – sebagian besar terima kasih atas semua uang yang mereka kumpulkan. 

Ukuran dan struktur Dana Visi memengaruhi strateginya 

Hal lain yang tidak dihargai pada awalnya adalah sejauh mana ukuran dan struktur pendanaan Dana Visi menentukan seberapa cepat ia akan mengerahkan modalnya dan ukuran investasinya. Jika Anda menjalankan dana kecil, Anda dapat menghasilkan taruhan kecil. Tidak demikian jika Anda menjalankan dana terbesar yang pernah ada. 
“Mencoba untuk menyebarkan $ 100 miliar Dana Visi berarti Anda harus menulis cek bernilai miliaran dolar atau Anda tidak akan pernah membuat kesalahan,” kata Scott Baker, seorang profesor keuangan di Kellogg School of Management Northwestern University.
Tetapi strategi SoftBank juga dipengaruhi oleh ketentuan di mana ia mendapatkan sebagian uang untuk dana tersebut. Dana Visi berjanji untuk membayar dividen tunai tahunan 7% kepada investor yang memberikan $ 40 miliar dari modal dana tersebut. Komitmen itu – yang berarti menghasilkan sekitar $ 3 miliar tunai setiap tahun – tampaknya merupakan dorongan besar untuk menginvestasikan uang secepat mungkin dan sebanyak mungkin ke perusahaan-perusahaan yang akan go public atau diakuisisi segera.
“Ada banyak hal berbelit-belit yang didirikan dalam dana visi itu sendiri yang sebenarnya memaksanya untuk menyebarkan uang begitu cepat,” kata Jai ​​Das, presiden dan direktur pelaksana Sapphire Ventures.
Seolah ingin membuktikan hal itu, SoftBank telah menginvestasikan sekitar $ 45 miliar modal Dana Visi pada awal tahun lalu – sedikit lebih dari dua tahun dalam hidupnya. Hingga Maret tahun ini – tidak sampai setahun kemudian – telah menginvestasikan total $ 81 miliar yang luar biasa. Sejak awal, Dana Visi telah mendukung sekitar 90 perusahaan. 
Untuk menempatkan angka-angka itu dalam perspektif, dana visi ventura rata-rata mungkin berinvestasi di 10 atau mungkin 20 perusahaan dalam setahun. Sementara itu seluruh industri ventura tradisional global – yang tidak termasuk SoftBank – mengumpulkan dana baru $ 75 miliar tahun lalu, menurut National Venture Capital Association dan PitchBook. Dan seluruh jumlah yang diinvestasikan dalam startup yang didukung usaha di AS tahun lalu – termasuk oleh SoftBank – adalah $ 133 miliar. 

Investasi $ 100 miliar Dana Visi dengan cepat bermasalah 

Ada banyak masalah dengan mencoba menggunakan modal sebanyak itu di banyak perusahaan dengan cepat. Salah satunya adalah sulit untuk memeriksa secara menyeluruh investasi. Setidaknya dalam beberapa kasus, Son dan timnya tampaknya tidak berusaha sekeras itu. Dia berkomitmen untuk melakukan apa yang ternyata menjadi investasi paling terkenal dari Dana Visi – ke WeWork – setelah dilaporkan menghabiskan kurang dari setengah jam dengan pendiri perusahaan, Adam Neumann, dan melakukan tur angin puyuh dari markas raksasa real-estate.
Tekanan untuk menggunakan uang dengan cepat membantu “membangun budaya di dalam tim Dana Visi bahwa mereka lebih fokus untuk menyelesaikan transaksi dan menggunakan modal daripada berfokus pada membuat modal bekerja dan membuat investasi bekerja,” kata Das. 
Masalah lain adalah ternyata ada beberapa perusahaan Dana Visi yang benar-benar membutuhkan modal semacam itu sekaligus dan dapat menggunakannya secara efisien.
Startup biasanya memiliki tingkat perkembangan alami, kata Matt Murphy, mitra dengan Menlo Ventures. Perusahaan seperti pembuat pizza robot Zume atau perusahaan berbagi mobil Getaround yang memelopori konsep baru perlu waktu untuk mengembangkan model bisnis mereka, untuk mencocokkan produk mereka dengan pasar yang tersedia, dan untuk menunjukkan bahwa ada permintaan nyata untuk apa yang mereka tawarkan. Membanjiri perusahaan-perusahaan Dana Visi itu dengan banyak uang tidak membantu proses evolusi itu, katanya.
Demikian juga, dengan perusahaan Dana Visi perangkat lunak perusahaan, adopsi perangkat lunak mereka biasanya memakan waktu, kata Murphy. Perusahaan mengadopsi perangkat lunak baru dengan kecepatan mereka sendiri, dan calon pelanggan seringkali perlu melihat rekan mereka menggunakan aplikasi baru sebelum mereka membelinya. Putaran pendanaan besar mungkin memungkinkan perusahaan untuk menyewa tim penjualan besar atau untuk menuangkan jutaan dolar ke dalam pemasaran, tetapi itu tidak dapat benar-benar mempercepat tingkat adopsi awal, katanya. 
“Semua hal dalam beberapa hal perlu meluangkan waktu mereka untuk berevolusi secara organik, dan ketika Anda mencoba untuk masuk dan membuang banyak uang untuk mempercepatnya, seringkali itu tidak akan berhasil,” kata Murphy. 

Beberapa perusahaan Dana Visi membutuhkan jumlah uang tunai yang diinvestasikan SoftBank 

Boleh dibilang, perusahaan ideal tempat berinvestasi jenis-jenis uang yang dilemparkan SoftBank adalah perusahaan yang sudah menjadi perusahaan berskala besar, kehilangan banyak uang – jika tidak maka tidak akan membutuhkan uang tunai Dana Visi – dan masih memiliki peluang besar di depan itu sehingga dapat memberikan pengembalian yang berharga atas semua modal yang diinvestasikan, kata Robert Hendershott, seorang profesor keuangan di Sekolah Bisnis Bisnis Santa Clara University. Tetapi tidak banyak perusahaan di luar sana yang seperti itu, kata Hendershott.
Di antara raksasa teknologi saat ini, Google dan Facebook tidak membutuhkan uang sebanyak itu sebelum menjadi mandiri. 
Amazon melakukannya, tetapi menaikkan jumlah di pasar publik setelah menunjukkan dapat mengendalikan keuangannya. Sebuah perusahaan dana visi besar yang sukses dengan prospek yang masih sangat besar yang juga menimbun tinta merah dalam jumlah besar “bukan merupakan oxymoron lengkap,” kata Hendershott, “tetapi ini semacam sebuah oxymoron.”
Kelemahan besar lain dari strategi SoftBank adalah bahwa perusahaan tempat ia berinvestasi menjadi kecanduan sejumlah besar uang tunai yang diberikannya kepada mereka. Son dan timnya mendorong mereka untuk menggunakan uang untuk mengejar pertumbuhan Dana Visi berlebih sambil sedikit memikirkan keberlanjutan. Yang membuat banyak orang tidak siap untuk saat SoftBank memotongnya atau tekanan dari luar memaksa mereka untuk memperhitungkan arus keluar uang mereka yang besar.  
Lebih dari setahun setelah go public, Uber masih berusaha mengubah keuangannya. Penawaran umum perdana WeWork gagal setelah investor publik mengalami kerugian besar, dan perusahaan Dana Visi akan bangkrut jika SoftBank tidak menebusnya.
“Ketika Anda menumpuk uang sebanyak itu dan memiliki tingkat pembakaran yang tinggi, akhirnya musik akan berhenti,” kata Blair Garrou, direktur pelaksana di Mercury Fund. 

Banyak masalah Dana Visi menjadi jelas 

Semua masalah itu tampaknya akhirnya menyusul SoftBank. Beberapa perusahaan yang didukung oleh Vision Fund, termasuk Brandless dan OneWeb, telah ditutup atau mengajukan kebangkrutan. Sejumlah lainnya, termasuk Zume, Oyo, Rappi, Uber, dan WeWork telah mem-PHK ribuan pekerja. Sementara krisis coronavirus tidak membantu masalah, banyak masalah perusahaan Dana Visi mendahului itu. WeWork, misalnya, pertama kali melihat valuasinya jatuh pada musim gugur setelah penawaran umum yang dibatalkan. 
Tetapi coronavirus tampaknya membawa masalah ke kepala. SoftBank melaporkan minggu ini bahwa Dana Visi kehilangan hampir $ 18 miliar pada tahun fiskal, yang berakhir pada bulan Maret, termasuk $ 10,2 miliar pada kuartal Maret saja. Sekarang nilai WeWork pada $ 2,9 miliar, yang kurang dari sepertiga dari apa yang diinvestasikan SoftBank sendiri di perusahaan. Son sendiri memperingatkan bulan lalu bahwa 15 perusahaan Vision Fund kemungkinan akan bangkrut dan dana keseluruhan sekarang di bawah air, yaitu, total kepemilikannya kurang dari apa yang dibayar SoftBank untuk mereka, secara kolektif.
“Ini bencana,” kata David Erickson, seorang senior di bidang keuangan di Wharton School of Business University of Pennsylvania. “Tidak ada cara nyata lain untuk memikirkannya.”
Sementara mengakui pembantaian unicorn di Dana Visi, Son menegaskan bahwa beberapa perusahaan yang bertaruh dana akan menumbuhkan sayap dan secara ajaib muncul dari penurunan saat ini, seperti yang diilustrasikan dalam presentasi pendapatan terbaru SoftBank. 
Tetapi ada peluang bagus bahwa keadaan sebenarnya bisa menjadi lebih buruk dari sini. Sementara pasar saham pulih beberapa pada bulan April, menguatkan nilai perusahaan dana yang dimiliki publik, ekonomi masih terhuyung-huyung dari shutdown terkait coronavirus. Perusahaan – termasuk Uber – terus memberhentikan pekerja, dan pengeluaran konsumen dan bisnis masih tertekan. Banyak ekonom memperkirakan pemulihan yang panjang, yang bisa membuktikan menakutkan atau bencana bagi banyak startup yang kehilangan uang Dana Visi. 
Kinerja buruk Dana Visi yang asli sudah menghalangi para investornya untuk mendukung yang kedua. Hampir pasti untuk melakukan lebih dari itu – mencegah siapa pun mencoba hal seperti itu lagi, setidaknya di masa mendatang. Dan dengan valuasi startup yang turun hampir di seluruh papan, kemungkinan akan ada sedikit permintaan atau kebutuhan untuk sejumlah besar modal yang ditawarkan megafund. 
Ada kemungkinan bahwa suatu hari, seseorang akan mengumpulkan dana $ 100 miliar lagi. Lagi pula, tidak terpikirkan bahwa suatu saat di masa depan akan ada lagi jenis-jenis modal menganggur dalam jumlah besar yang memungkinkan penciptaan Dana Visi. Tetapi sepertinya itu tidak akan dibesarkan oleh SoftBank atau akan beroperasi seperti Vision Fund.
Ini jauh lebih mungkin dikelola oleh dana ekuitas swasta dengan catatan terbukti mengelola jumlah besar. Dana Visi tersebut kemungkinan tidak akan berfokus sepenuhnya atau bahkan terutama pada investasi usaha. Dan hampir pasti tidak akan mencoba untuk mencairkan semua dananya dalam waktu tiga tahun atau lebih. 
“Mencoba untuk menyebarkan $ 100 miliar Dana Visi ke perusahaan swasta dalam rentang 3 hingga 4 tahun … secara inheren cacat,” kata Malven. 
Dan sementara itu tidak mustahil bahwa perusahaan-perusahaan tertentu Dana Visi bertahan dari krisis dan terbang keluar dari parit, seperti yang dinubuatkan dalam slide SoftBank, jenis dana startup yang eksotik dan besar yang dibawa oleh Masayoshi Son ke dunia ditakdirkan untuk jurang maut.