Blockchain untuk Mengganggu Industri Musik dan Mengubahnya

  • 5 min read
  • Jun 06, 2020
Blockchain

Teknologi Blockchain memberi skala pada industri musik, mengalihkan kekuatan dari perantara kembali ke artis

Teknologi Blockchain memiliki kekuatan untuk meningkatkan inklusi keuangan dan mengubah kehidupan banyak orang di seluruh dunia, terutama di negara berkembang yang paling membutuhkannya. Sementara potensi teknologi blockchain telah diakui secara luas, bahkan di antara kritik paling keras terhadap Bitcoin (BTC) itu sendiri, kemungkinan kasus penggunaan untuk teknologi blockchain sering dianggap hanya terbatas pada industri keuangan.

Sementara sistem buku besar terdistribusi yang dibuat bersama Bitcoin memiliki kasus penggunaan yang kuat di bidang mata uang dan aset, di mana nilai sekarang dapat ditransfer secara digital tanpa perantara atau risiko duplikasi karena kepemilikan tidak dapat diubah dan dapat dibuktikan, aplikasi yang sama ini dapat diterjemahkan ke dalam banyak industri lain di luar keuangan.

Dalam hal ini, industri musik, yang terlalu sering didominasi oleh penjaga gerbang, akan berada di bawah mikroskop. Sementara munculnya internet – diikuti oleh platform streaming seperti Napster, Soundcloud dan sekarang Spotify – telah mengubah derajatnya, teknologi blockchain tampaknya menjadi langkah berikutnya ketika datang untuk memberikan kekuatan kembali kepada pencipta dan pendengar mereka.

Teknologi, streaming, dan royalti Blockchain

Jadi, bagaimana blockchain mengubah industri musik? Salah satu, jika bukan yang paling terlihat dari efeknya adalah kemampuan untuk menghapus perantara dari proses penjualan dan streaming musik. Sementara platform streaming telah mengubah cara musik dikonsumsi, membuatnya lebih banyak tersedia untuk pendengar, itu juga telah menciptakan tingkat intermediasi yang sama sekali baru antara artis dan penggemar.
Industri streaming musik sudah pasti merupakan peningkatan yang nyata, memberikan alternatif pembajakan yang hemat biaya dan ramah pengguna, yang memungkinkan seniman menerima royalti untuk pekerjaan mereka. Namun, dengan pergeseran ini, perbedaan yang tidak dapat disangkal dalam hal distribusi royalti menjadi jelas. Seperti halnya dengan banyak hal, distribusi royalti kepada seniman menyerupai bagan Pareto di mana persentase seniman yang sangat kecil merupakan mayoritas aliran musik dan dengan demikian pendapatan royalti. 
Perbedaan pembayaran ini disebabkan oleh banyak faktor, termasuk genre musik artis dan negara asal. Sementara layanan lokal seperti AliMusic China dapat membantu memerangi masalah ini pada tingkat geografis, ada kemungkinan bahwa distribusi royalti akan selalu tetap miring, dengan segelintir seniman hiper-produktif mendominasi sebagian besar pasar.

Memberdayakan seniman 

Walaupun distribusi yang miring tidak mungkin sepenuhnya dapat diatasi, perbaikan kondisi bagi seniman yang baru muncul dapat membuat perbedaan besar dan menghasilkan pasar yang lebih beragam. Ini juga dapat membantu menggeser kontrol yang saat ini dipegang oleh perantara pihak ketiga seperti label dan platform, yang memiliki pengaruh besar terhadap musik apa yang bisa didengar oleh masyarakat umum. 
Platform streaming musik berbasis Blockchain berusaha mengatasi masalah ini. Opus, misalnya, memanfaatkan dua jaringan peer-to-peer yang berbeda untuk menghapus perantara sepenuhnya dan menyediakan platform streaming yang sepenuhnya terdesentralisasi. Opus menggunakan Sistem File InterPlanetary, atau IPFS, yang merupakan jaringan P2P untuk berbagi dan penyimpanan file di mana pengguna jaringan juga bertindak sebagai server. Dengan cara ini, semua biaya hosting yang terkait dengan streaming hampir dihapus.
Opus juga memanfaatkan jaringan Ethereum sebagai lapisan pembayaran. Melalui penggunaan kontrak pintar, ini memungkinkan artis dibayar langsung pada saat pembelian atau aliran lagu, yang berarti bahwa konten dan royalti didistribusikan secara independen. Sistem ini memungkinkan artis mempertahankan hampir semua pembayaran yang dilakukan oleh pengguna premium atau pendapatan iklan yang dihasilkan oleh pengguna freemium, yang, menurut Opus, adalah tempat sebagian besar pendapatan berasal – setinggi 90%.

Menyederhanakan industri musik

Platform lain seperti Mediachain, Musiclife, eMusic, dan lain-lain fokus pada masalah royalti yang sama dan menggunakan teknologi serupa untuk memberi para artis independen sepotong kue yang lebih besar yang mereka buat secara efektif. Namun, teknologi blockchain juga menjadi cara yang mudah dan efisien bagi seniman independen untuk berurusan dengan aspek lain dari industri yang sering kali dapat menjadi tantangan bagi artis yang akan datang. Sebuah laporan oleh Opus berbunyi:

“Mengingat skala operasi yang kecil dan kemandirian finansial yang rendah, seniman yang lebih kecil perlu memiliki tingkat melek finansial dan hukum yang tinggi, untuk mengamankan stabilitas keuangan mereka sendiri.”

Ujo, sebuah perusahaan yang berbasis di New York, menyediakan basis data kepemilikan musik yang terdesentralisasi di mana para artis tidak hanya dapat mengunggah karya-karya mereka dan mendapatkan 100% dari penjualan dan tip-tip mereka tanpa biaya tetapi juga secara otomatis membagi pembayaran dengan kolaborator masing-masing proyek. Proyek lain dari Amerika Serikat, Open Music Initiative, menggunakan teknologi blockchain untuk mengidentifikasi pemegang hak musik dan telah menarik orang-orang seperti Soundcloud, Sony, YouTube, Spotify dan Netflix sebagai anggota, menunjukkan seberapa besar dampak teknologi tersebut.

Dalam sebuah artikel di 2017 untuk Harvard Business Review, Imogen Heap – seorang penyanyi-penulis lagu Inggris, produser rekaman dan insinyur audio – mengenang sebuah insiden di mana seorang seniman visual memiliki semua videonya diambil dari Vimeo karena menggunakan klip 30 detik dari satu lagu-lagu Impogen Heap. Menurutnya, teknologi blockchain dapat membantu, dan sudah membantu, untuk menyelesaikan masalah ini. Dia menulis:

“Saya pribadi ingin menghindari situasi semacam ini di masa depan, yang berarti menyediakan cara mudah bagi orang lain untuk melisensikan dan berkolaborasi dengan musik saya. Lapisan hak dan pembayaran yang diberdayakan oleh blockchain dapat menyediakan sarana untuk melakukannya. ”

Sumber pendapatan baru untuk artis

Blockchain sudah meningkatkan cara artis, terutama yang independen, dibayar dan meningkatkan jumlah yang mereka dapatkan sambil juga merampingkan proses copyrighting dan mendistribusikan karya, yang tidak hanya berakhir di sana. Teknologi Blockchain sudah memungkinkan musisi memasuki kategori kunci lain untuk pendapatan artis independen: komunitas yang sangat terlibat. 
Artis independen dan yang akan datang sering berada di ujung penerima rasa kuat komunitas, yang diterjemahkan menjadi aliran dukungan keuangan yang konstan dari penggemar. Ini semacam mentalitas “dukung artis lokal” yang dapat menjelaskan mengapa 32% pangsa pasar dalam pendapatan untuk penjualan musik fisik dan digital dipegang oleh label independen, menurut Opus. Konser dan merchandise juga dikenal mewakili sebagian besar pendapatan, tetapi teknologi blockchain sekarang menyediakan cara-cara baru untuk mengeksplorasi ini lebih jauh.
ANote Music, startup yang berbasis di Luxembourg, mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka akan meluncurkan platform berbasis blockchain yang akan memberi para seniman cara baru mengakses modal dengan memungkinkan pengguna berinvestasi dalam royalti musik. Platform ini akan diluncurkan pada 28 Juni, dan juga akan memungkinkan pendengar memanfaatkan wawasan musik mereka dengan membeli dan memperdagangkan saham royalti musik di pasar sekunder. Marzio Schena, pendiri dan CEO ANote Music, menjelaskan kepada Cointelegraph pada saat itu: “Tujuan kami adalah untuk membuka nilai tersembunyi dalam musik untuk investor dan artis dengan menciptakan platform pertukaran saham untuk investasi musik.” 
Platform Ujo yang disebutkan di atas memungkinkan pengguna untuk menjual lencana digital yang mendukung artis dan bertindak sebagai barang yang “dapat dikoleksi”, yang telah menjadi salah satu aplikasi paling populer untuk token yang tidak dapat dipertukarkan. Ini juga memungkinkan pengguna untuk memberi tip kepada artis favorit mereka secara langsung. Choon dan eMusic, dua platform streaming lainnya, memungkinkan para seniman untuk melakukan crowdfund proyek, menciptakan aliran pendapatan baru sambil menghasilkan investasi moneter dalam perekaman dan pemasaran lagu atau proyek jangka panjang.

Penggemar yang memberi penghargaan

Proyek-proyek yang didukung oleh Blockchain juga dapat menciptakan insentif moneter untuk penggemar musik, menjadikan seluruh pengalaman lebih interaktif dan bermanfaat. Sementara beberapa platform seperti penggemar hadiah eMusic melalui konten eksklusif dan harga lebih rendah, metode lain juga sedang diterapkan. Choon, misalnya, menawarkan hadiah pendengar untuk membuat daftar putar yang dipersonalisasi, dan Viberate memberi hadiah kepada penggemar dengan token VIB aslinya karena berkontribusi pada basis data artis, venue, dan acara. Platform Inmusik memiliki sistem serupa yang memberikan penghargaan kepada pengguna dengan Sound Coins ($ OUND) untuk menyusun peringkat artis. 
Sementara platform seperti Viberate sudah menampilkan lebih dari 450.000 artis, yang merupakan prestasi yang mengesankan, raksasa industri juga mencoba model insentif berbasis blockchain baru – yang paling nyata, salah satu dari tiga label utama dalam industri, Warner Music Group. Menurut sebuah artikel yang diterbitkan oleh Forbes, Warner Music telah bergabung dengan investasi $ 11,2 juta dalam jaringan blockchain baru yang disebut Flow, yang diciptakan oleh Dapper Labs. Jeff Bronikowski, kepala global inisiatif musik strategis di Apple dan mantan wakil presiden senior pengembangan bisnis di Warner Music.

Masa depan blockchain dalam musik

Jadi, akankah teknologi blockchain membantu mengalihkan kontrol dan pendapatan kembali ke tangan seniman? Sepertinya kemajuan sudah dibuat, tetapi ada juga banyak ruang untuk pertumbuhan, karena seniman tertarik pada pendapatan yang relatif lebih tinggi. 
Hal yang sama dapat dikatakan untuk pendengar yang sekarang bahkan dapat menikmati insentif melalui beberapa platform desentralisasi ini. Sementara insentif yang ditingkatkan untuk artis dan penggemar ini dapat membantu mendorong penggunaan blockchain dalam industri musik ke depan, kecelakaan industri sebelumnya mungkin memainkan peran penting dalam mengarahkan artis ke sistem yang baru dan lebih baik.

Enable Notifications    Ok No thanks