Categories: Cryptocurrency

Bisakah Rusia Memimpin Ledakan Crypto Eropa Timur?

Share

Tidak seperti banyak yurisdiksi lain di seluruh dunia, Rusia telah menyadari potensi manfaat dan risiko yang mengalir dari cryptocurrency dengan mengambil langkah pertama untuk menentukan dan menyusun aset digital.

Undang-undang Rusia baru yang dijuluki “Tentang Aset Keuangan Digital” menetapkan arah yang jelas untuk perlakuan mata uang kripto oleh otoritas dan bagaimana individu dan bisnis dapat menanganinya dalam praktik sehari-hari.

Namun demikian, undang-undang baru dapat memberikan jeda bagi perusahaan pembayaran dan perusahaan tekfin yang ingin berekspansi ke pasar Rusia. Sementara pendekatan badan legislatif Rusia terhadap cryptocurrency – atau aset digital, seperti yang didefinisikan di bawah undang-undang baru – memiliki banyak kesamaan dengan pendekatan yang diambil oleh regulator Inggris terhadap aset kripto, larangan yang jelas atas penggunaan aset digital sebagai sarana. pembayaran menarik perbedaan yang kuat antara Otoritas Perilaku Keuangan Inggris, atau FCA, dan Duma Rusia.

Apa tagihan baru?

Pertama dan terpenting, tagihan baru yang telah lama ditunggu tentang aset keuangan digital, atau DFA, mendefinisikan istilah “aset digital” dan penggunaannya. Menurut terjemahan oleh TASS, sebuah kantor berita utama Rusia, RUU tersebut mendefinisikannya sebagai: hak digital, kumpulan data elektronik yang terdiri dari klaim uang, sekuritas yang dapat dinegosiasikan, dan hak untuk berpartisipasi dalam ekuitas perusahaan non-publik dengan saham.
RUU tersebut juga memberikan daftar tidak lengkap dari kasus penggunaan yang diizinkan untuk DFA, mengklarifikasi bahwa mereka dapat dibeli dan dijual, diwarisi, atau ditukar dengan hak digital lainnya. Tapi kemungkinannya tidak terbatas; telah dijelaskan dengan sangat jelas bahwa mata uang digital tidak dapat digunakan atau diiklankan sebagai alat pembayaran untuk barang atau jasa, juga bukan merupakan bentuk mata uang Rusia atau mata uang asing lainnya.
Meskipun terbatas, undang-undang baru melegitimasi perdagangan dan pertukaran aset digital dan menetapkan kerangka kerangka peraturan untuk penerbit dan bursa aset digital, keduanya termasuk dalam RUU di bawah payung istilah “operator aset digital,” sementara pedagang dan pemegang jatuh ke dalam kategori terpisah dari “investor”.
Terlepas dari ruang lingkup penggunaan yang diizinkan untuk DFA, undang-undang baru tersebut mewakili lompatan besar menuju adopsi crypto di Rusia, karena Duma Negara, dalam iterasi sebelumnya dari RUU tersebut, telah mempertimbangkan nada yang jauh lebih ramah crypto dan bahkan kriminalisasi aktivitas crypto.

Perpajakan Crypto

Undang-undang baru ini membawa Rusia sejalan dengan posisi otoritas pajak Inggris pada masalah perpajakan kripto, dengan pandangan bahwa aset digital dianggap sebagai properti di mata hukum dan karenanya dapat dikenakan pajak pada tingkat individu dan komersial.
Pendekatan serupa diambil oleh pengadilan Inggris dalam kasus AA v. Persons Unknown, di mana dinyatakan bahwa aset kripto, seperti Bitcoin (BTC), dikategorikan sebagai properti untuk tujuan hukum. Selain itu, Penghasilan dan Bea Cukai Yang Mulia mengumpulkan pajak keuntungan modal atas investasi kripto pribadi dan pajak penghasilan dalam kasus perdagangan kripto dalam konteks komersial.
Untuk saat ini, belum jelas apakah badan legislatif Rusia akan mengikuti model yang sama.

Apa perbedaan antara pendekatan Rusia dan Inggris?

Sementara kedua regulator sepakat tentang pendekatan perpajakan dan perlakuan aset digital sebagai properti, ketika melihat lebih dekat definisi FCA tentang aset kripto, kedua perspektif tersebut mulai menyimpang.
FCA mendefinisikan “aset kripto” sebagai:

“Representasi digital yang diamankan secara kriptografis dari nilai atau hak kontraktual yang menggunakan beberapa jenis teknologi buku besar terdistribusi (DLT) dan dapat ditransfer, disimpan, atau diperdagangkan secara elektronik.”

Definisi ini selanjutnya dipersempit menjadi klasifikasi tiga kali lipat dari token uang elektronik, token keamanan, dan token yang tidak diatur.

Kategori terakhir, token yang tidak diatur, mencakup semua cryptocurrency yang digunakan sebagai alat tukar, sesuatu yang sekarang secara tegas dilarang oleh Rusia. FCA mengacu pada kategori ini sebagai tidak diatur, dan tetap setia pada terminologi ini, karena tidak menetapkan kerangka peraturan, skema lisensi atau aturan kepatuhan lainnya untuk bisnis atau individu untuk terlibat dalam pertukaran mata uang kripto untuk barang atau jasa. . Meskipun FCA sebelumnya mengeluarkan peringatan tentang token OneCoin yang terkenal tidak diatur, namun sejak itu telah menghapus peringatannya, dengan alasan kurangnya otoritas untuk mengatur aset kripto yang memengaruhi keputusan untuk menghapusnya.

Meskipun demikian, Bank of England, bank sentral Inggris, sangat memperjelas bahwa aset kripto (token pertukaran yang tidak diatur) bukanlah mata uang. Ini juga dibuktikan dengan penyimpangan dalam terminologi FCA dari “cryptocurrency” menjadi “cryptoassets” yang sekarang umum digunakan.

Pendekatan ini membutuhkan perbedaan yang jelas antara klasifikasi aset digital sebagai mata uang dan memungkinkan peredarannya sebagai alat tukar barang dan jasa. Meskipun pembayaran adalah fungsi yang secara tradisional disediakan untuk, dan terkait dengan, mata uang tradisional nasional, seperti rubel Rusia atau pound Inggris, tidak boleh diasumsikan bahwa mengizinkan cryptocurrency untuk memenuhi fungsi tersebut secara otomatis menyamakannya dengan mata uang tradisional, juga tidak. otomatis membahayakan mata uang tradisional.

Ini adalah perbedaan yang sangat penting, karena mata uang tradisional memiliki banyak karakteristik lain dan menjalankan fungsi makroekonomi yang menjangkau jauh melampaui alat tukar. Mata uang tradisional berdampak pada pasang surutnya seluruh sistem ekonomi kita, dengan perubahan atau penambahan apa pun pada sistem pasti akan menyebabkan gangguan yang tidak dapat diprediksi. FCA dan institusi Inggris lainnya dengan hati-hati menavigasi jalur ini. Meskipun mereka tidak membatasi penggunaan cryptocurrency sebagai alat tukar dan pembayaran, mereka menahan diri untuk tidak menyamakan crypto dengan mata uang tradisional.

Mengapa mengakui aset digital sebagai mata uang menjadi poin perdebatan?

Akibatnya, perlu diteliti mengapa regulator sangat enggan menganggap aset digital sebagai mata uang. Selain dari aspek ideologis dan budaya terhadap klasifikasi semacam itu, ekonomi di balik mendefinisikan cryptocurrency sebagai mata uang legal meninggalkan banyak hal yang diinginkan.
Rancangan saat ini dari sebagian besar mata uang kripto menyumbang total pasokan akhirnya yang tetap, yang dalam arti makroekonomi membawa bahaya deflasi dalam upah dan barang dan jasa. Pada gilirannya, kurangnya kemampuan untuk memanipulasi jumlah uang beredar sebagai respons terhadap permintaan pasar dapat menyebabkan ketidakstabilan harga yang lebih bermasalah daripada mata uang yang tidak diatur itu sendiri.
Peran bank sentral dalam menyesuaikan kebijakan moneter terbukti sangat penting dalam konteks pandemi COVID-19, dengan pembiayaan langsung pemerintah untuk mendanai paket stimulus dan belanja pemerintah dalam menanggapi krisis kesehatan. Contoh bagus terlihat dengan suntikan moneter langsung, seperti dalam kasus Federal Reserve Amerika Serikat, atau melalui pelonggaran kuantitatif, seperti dalam kasus Bank of England.
Namun, pencetakan uang sering dikritik karena berpotensi mengakibatkan inflasi atau hiperinflasi. Secara sederhana, ini berarti devaluasi uang sebagai respons terhadap peningkatan pasokan moneter. Namun, dalam kasus COVID-19, tampaknya kombinasi dengan pengamanan yang relevan telah terbukti menjadi alat yang sangat berharga di saat krisis, bahkan jika dampak jangka panjangnya masih belum jelas.
Perbedaan antara mata uang tradisional dan crypto juga terletak pada konsep dasar yang mereka wakili. Berbeda dengan mata uang tradisional, cryptocurrency tidak berfungsi atas dasar kewajiban negara terhadap individu, tetapi maknanya dapat diringkas menjadi konsensus antara peserta yang lebih mirip dengan sistem barter.
Ekonomi kripto sebagai mata uang pasti jauh dari “dipecahkan,” yang dengan sendirinya membenarkan kehati-hatian sebelum menyatakannya sebagai jenis mata uang dan menyamakannya dengan uang tradisional. Namun demikian, analisis ekonomi tidak menyarankan penghapusan total peredaran cryptocurrency sebagai alat tukar.

Masih jauh dari DeFi dan laissez faire

Terlepas dari nada ramah kripto (lebih dari yang diharapkan), RUU kripto Rusia yang baru tetap sangat berhati-hati terhadap banyak cita-cita asli di balik cryptocurrency. Salah satu fitur utama mata uang kripto adalah penghapusan otoritas moneter pusat, menggantikannya dengan buku besar terdistribusi untuk mencapai sistem check and balances sendiri. Sejak kemunculan cryptocurrency, konsep ini telah mencapai puncaknya pada gerakan keuangan terdesentralisasi.
DeFi adalah gerakan yang bertujuan untuk menciptakan jaringan keuangan dan menyediakan instrumen keuangan tradisional tanpa keterlibatan otoritas pusat. Ini mencapai ini dengan menggunakan jaringan open-source yang terdesentralisasi untuk memperhitungkan fungsi-fungsi yang secara tradisional dipastikan oleh bank sentral. Sementara banyak protokol DeFi telah muncul sejak mempopulerkan cryptocurrency, mereka memiliki tujuan universal untuk menghilangkan perantara dari perbankan dan instrumen keuangan sehari-hari sambil memastikan kepercayaan dan keamanan di jaringan.
Sementara RUU Rusia yang baru mengambil langkah besar menuju adopsi crypto, jelas bahwa mereka yang terlibat dalam investasi aset digital akan tunduk pada kendali dan pengawasan ketat oleh Bank Sentral Rusia sebagai otoritas pusat. Operator aset digital, sebagaimana didefinisikan dalam RUU, akan disetujui dan didaftarkan oleh Bank Rusia dan semua transaksi DFA dalam kendali mereka akan dilakukan dalam kerangka “sistem informasi khusus” yang juga tunduk pada persetujuan dan verifikasi bank sentral .
Baik operator dan investor hanya akan diizinkan untuk menangani operasi crypto dengan tunduk pada pernyataan kepemilikan, akuisisi, dan transfer mereka. Bank Rusia juga akan berhak untuk membuat DFA pusat memenuhi syarat karena hanya dapat diakses oleh kategori investor tertentu yang memenuhi syarat.

Melihat ke depan

Perbedaan utama antara pendekatan Rusia dan Inggris tidak terletak pada apakah cryptocurrency dapat atau akan menjadi pengganti mata uang tradisional, tetapi pada kenyataan bahwa Inggris mengakui fungsinya sebagai pelengkap, fitur yang ditingkatkan dari sistem moneter kita. Seperti yang dilaporkan oleh Cryptoassets Taskforce Inggris dalam laporan akhir 2018-nya, pengujian FCA skala kecil membuktikan bahwa sebagai alat tukar, cryptocurrency dapat menawarkan peningkatan dalam kecepatan dan biaya transfer moneter, terutama dalam konteks lintas batas. Badan legislatif Rusia gagal untuk mengenali potensi tersebut dan sepenuhnya menolak salah satu kunci dan fungsi asli cryptocurrency.
Untuk bisnis kripto yang berbasis di Inggris, atau operator kripto, yang ingin menyediakan layanan di pasar Rusia, ini berarti pengeluaran yang signifikan atas opini hukum untuk menavigasi apa yang membentuk kerangka peraturan yang kompleks, serta ketidakpastian dalam memperoleh persetujuan yang diperlukan dari Bank Rusia.
Lebih lanjut, mereka akan menghadapi tugas menyesuaikan layanan mereka untuk memastikan mereka tetap dalam definisi aktivitas kripto yang dilegalkan, apakah ini berarti menonaktifkan fitur tertentu atau solusi teknis yang lebih kreatif untuk memastikan penggunaan terbatas sejalan dengan undang-undang Rusia yang baru. Bisnis yang lebih berkembang bahkan dapat mempertimbangkan pengembangan perlindungan kewajiban dari investor yang menggunakan platform mereka dan gagal untuk menyesuaikan dengan batasan baru.
Sejauh kerangka regulasi berjalan, RUU saat ini hanya berfungsi sebagai indikasi tentang apa yang akan datang dalam hal tantangan regulasi praktis. Pada sesi musim gugurnya, Duma Negara akan merilis bagian lain dari undang-undang, yang dijuluki “On Digital Currency,” dengan rincian lebih lanjut mengenai regulasi operator DFA, investor dan sistem, dan hubungan mereka dengan bank sentral, memberikan kejelasan lebih lanjut untuk penggemar crypto di Rusia.
Azzar

Seorang penulis yang ingin menjadi raja bajak laut

Disqus Comments Loading...
Published by
Azzar
  • Recent Posts

    20 Game Android Anak Perempuan Offline

    Game android anak perempuan offline - Bermain game adalah perihal yang sangat menggembirakan bagi semua…

    2 hari ago

    7 Aplikasi Menggambar di Android Tanpa Stylus Terbaik 2020

    Aplikasi menggambar di android tanpa stylus - Salah satu kesibukan yang disukai banyak orang ialah…

    4 hari ago

    8 Aplikasi Nonton Untuk Android TV Box Terbaik 2020

    Aplikasi nonton untuk android tv box - Sekarang ini saksikan film atau serial tv seperti…

    4 hari ago

    Download Aplikasi Kamera Tembus Pandang Asli Untuk Android

    Download aplikasi kamera tembus pandang asli untuk android - Semakin hari makin banyak saja aplikasi…

    5 hari ago

    10 Aplikasi Kompres Video Android Gratis Terbaik 2020

    Aplikasi kompres video android - Sepertinya konten video sekarang telah menjadi bagian mutlak dari kehidupan…

    6 hari ago

    10 Aplikasi Screenshot Android Tanpa Tombol Terbaru dan Terbaik 2020

    Aplikasi screenshot android tanpa tombol - Aplikasi screenshot android merupakan bukti berasal dari kemajuan teknologi…

    6 hari ago